Boycott Israel !

"It's better to light a candle, than to curse the darkness"

Sunday, September 9

Search for it...


Perubahan diri seseorang itu selalunya berkaitan faktor-faktor tertentu yang telah mempengaruhinya dan membuatkan dia ‘turns his points towards the right path’. Ia merupakan satu hijrah seseorang daripada zaman jahiliyah kepada Islam, sikap yang tidak baik kepada baik, dan yang sudah baik kepada lebih bertambah baik. Namun, hijrah ini mestilah berasaskan niat yang suci dan ikhlas. Berdasarkan Hadis No 1 daripada 40 Hadis (Imam Nawawi), andai hijrah seseorang itu kepada Allah dan Rasul, dia akan mendapat Allah dan Rasul. Tetapi, andai dia berhijrah kerana dunia, harta, perempuan dan sebagainya, dia akan mendapat apa yang dia hijrahkan itu.

Hijrah atau perubahan diri ini mungkin mengambil masa yang agak panjang dan mungkin juga boleh terjadi dalam sekelip mata sahaja. Ia bergantung kepada kesungguhan seseorang itu untuk betul-betul berubah. Memang hidayah itu milik Allah. Dia sahaja yang layak memberikan hidayah kepada hamba-hamba yang dikhendakiNya. Namun, kita kena ingat juga yang Allah takkan mengubah sesuatu kaum itu melainkan dia mengubah dirinya sendiri.

Hidayah Menyapa Diri


Kadang-kadang seseorang itu tidak sedar yang hidayah Allah sedang menyapa dirinya. Sudah macam-macam perkara telah terjadi atas dirinya dalam beberapa ketika. Namun akibat tidak mahu mengunakan akal sebaik-baiknya untuk berfikir akan hikmah dan pengajaran daripada apa yang telah berlaku, perubahan itu tidak akan terjadi. Sikap mengambil mudah dan membiarkan nafsu menguasai diri adalah antara sebab diri sesorang itu tidak sedar yang Allah sedang menguji dirinya. Jadi, andai ada terasa waktu dan tika cahaya nur-Nya itu sedang menerangi hidup, garaplah sebaik-baiknya sebelum ia ditarik balik.

Halangan

Akan berlaku pelbagai halangan dan cubaan atas seseorang yang dalam proses ingin berubah itu. Yang pertama sekali adalah daripada musuh utama iaitu Syaitan Laknatullah. Syaitan ini akan menganggu hati kita dengan menimbulkan rasa was-was, syak wasangka, dan tidak mempercayai diri dengan apa yang kita lakukan untuk mencapai suatu perubahan itu. (Surah An-nas). Kedua, adalah daripada golongan manusia sendiri yang mungkin terdiri daripada ibu bapa, adik-beradik, saudara mara, kawan-kawan dan juga musuh-musuh Islam. Mereka ini akan menimbulkan pelbagai persoalan yang boleh membuatkan kita menjadi ragu-ragu terhadap apa yang kita inginkan. Namun, bukanlah salah mereka sebenarnya, kerana mereka akan mula terasa janggal dan pelik dengan kelakuan kita yang tiba-tiba menjurus ke arah yang lebih baik dan Islami. Jadi, proses penerangan itu juga perlu ada dan ia boleh dilakukan secara berperingkat melalui pelbagai cara dan kaedah.

Kekuatan

Daripada halangan-halangan tersebut, kita sebenarnya telah diberi kekuatan untuk menghadapinya. Yang pasti dan sudah tentu adalah daripada Tuan Pencipta kita sendiri iaitu Allah s.w.t. Pergantungan dan perlindungan kita adalah hanya terhadapNya. Insha Allah, andai kita beriman dan yakin akan pertolonganNya ditambah usaha dan kesungguhan kita untuk berhijrah kepadaNya dan RasulNya, Dia akan membantu dan memberi kekuatan kepada kita untuk menempuh halangan dan rintangan tersebut.



*Sebahagian drpd karangan yg kena submit kat atep_xo hari tu... =)
Selamat Berjuang malam² terakhir ini...!

4 comments:

muharikah said...

salam awe,

nice entry, ur writing is improving recently. Keep it up!
Salam ramadhan!

aizadiha said...

salam.setuju ngan k.aisyah. best essay tok ust.atep nih.. huhu
keep searching for it, iAllah

salam al-mubarak.selamat hari raya

syuqaira said...

salam,
jazakallah..
kenapa sebahagian saja?
mungkin boleh buat entry lain untuk the rest of the karangan..

Moga beri manfaat pada semua.

Selamat menikmati hari-hari terakhir dalam bulan Ramadhan.

afiqawe7 said...

Thanks muharikah, aiza & syuqaira...

Salam Al-Mubarak utk semua~